Rabu, 23 Agustus 2017

RPP Bab 1 Kelas VII

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN


Nama sekolah
Mata Pelajaran
Kelas/Semester
Materi Pokok

Alokasi Waktu
:
:
:
:

:
SMPN 12 Mataram
Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan (PPKn)
VII / Ganjil
Perumusan dan Penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara
5 x Pertemuan ( @ 3 JP x 40’ = 120  Menit )

A.    KOMPETENSI INTI
1.    Menghargai dan menghayati ajaran agama yang dianutnya.
2.    Menunjukkan perilaku jujur( religius ), disiplin, tanggungjawab, peduli (toleransi, gotong royong), santun, percaya diri, dalam berinteraksi secara efektif dengan lingkungan sosial dan alam dalam jangkauan pergaulan dan keberadaannya.
3.    Memahami pengetahuan (faktual, konseptual, dan prosedural) berdasarkan rasa ingin tahunya tentang ilmu pengetahuan, teknologi, seni, budaya terkait fenomena dan kejadian tampak mata.
4.    Mencoba, mengolah, dan menyaji dalam ranah konkret (menggunakan, mengurai, merangkai, memodifikasi, dan membuat) dan ranah abstrak (menulis, membaca, menghitung, menggambar, dan mengarang) sesuai dengan yang dipelajari di sekolah dan sumber lain yang sama dalam sudut pandang/teori.

B.  KOMPETENSI DASAR DAN INDIKATOR PENCAPAIAN KOMPETENSI

KOMPETENSI DASAR
INDIKATOR
1.1
 Mensyukuri proses perumusan dan penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara (religius)
1.1.1 Bersyukur atas perumusan Pancasila sebagai Dasar Negara.
1.1.2 Bersyukur memiliki para pendiri Negara yang memiliki komitmen terhadap bangsa dan negara.
2.1
Menghargai proses perumusan dan penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara
2.1.1 Berperilaku peduli sebagai wujud pelaksanaansemangat dan komitmen para  pendiri negara ( nasionalisme )
2.1.2 Berani berperan/mensimulasikan sebagai
         pendiri negara.
3.1
Memahami proses perumusan dan penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara
3.1.1 Mendeskripsikan perumusan PancasilasebagaiDasar Negara dalam Sidang BPUPKI 
3.1.2 Membandingkan pendapat para pendiri negaratentang isi Pancasila.
3.1.3 Mendeskripiskan perumusan Dasar Negara dalam Sidang Panitia Sembilan.
3.1.4 Mendeskripsikan penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara.
3.1.5 Menunjukkan semangat komitmen para
         pendiri negara dalam merumuskan dan
         menetapkan Pancasila sebagai Dasar Negara.( nasionalisme )
4.1
Melaksanakan tanggung jawab atas keputusan bersama dengan semangat konsensus tokoh pendiri negara dalam perumusan Pancasila ( tanggungjawab, persatuan )
4.1.1 Menyusun laporan hasil telaah perumusanPancasila sebagai Dasar Negara
4.1.2 Menyajikan hasil telaah penetapan Pancasilasebagai Dasar Negara.
4.1.3 Mensimulasikan laporan hasil telaah semangatKomitmen para pendiri Negara dalam merumuskan dan menetapkan Pancasila sbgDasar Negara.
4.1.4 Menyajikan praktik kewarganegaraan untuk mempertahankan Pancasila sbg dasar Negara.

C.     TUJUAN PEMBELAJARAN
Kompetensi Sikap Religius dan Sosial
Setelah proses pembelajaran, Peserta didik diharapkan dapat :
1.1.1. Bersyukur atas perumusan Pancasila sebagai Dasar Negara dengan ketulusan hati
1.1.2 Bersyukur memiliki para pendiri Negara yang memiliki komitmen terhadap bangsa dan negara dengan keikhlasan.
2.1.1. Berperilaku peduli sebagai wujud pelaksanaan semangat dan komitmen para  pendiri negara dengan penuh tanggung jawab( nasionalisme )
2.1.2 Berani berperan/mensimulasikan sebagai pendiri negara dengan percaya diri.
Kompetensi Pengetahuan dan Keterampilan
Pertemua Pertama
Setelah proses pembelajaran, Peserta didik diharapkan dapat
3.1.1.Mendeskripsikan perumusan Pancasila sebagai Dasar Negara dalam Sidang BPUPKI melalui berbagai sumber
4.1.1 Menyusun laporan hasil telaah perumusan Pancasila sebagai Dasar Negara melalui berbagai sumber
Pertemua kedua
Setelah proses pembelajaran, Peserta didik diharapkan dapat
3.1.2 Membandingkan pendapat para pendiri negara tentang rumusan Pancasila melalui berbagai sumber
Pertemua ketiga
Setelah proses pembelajaran, Peserta didik diharapkan dapat
3.1.3 Mendeskripsikan perumusan Dasar Negara dalam Sidang Panitia Sembilan dengan percaya diri
4.1.2 Menyajikan hasil telaah penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara dengan kritis
Pertemua ke empat:
Setelah proses pembelajaran, Peserta didik diharapkan dapat
3.1.4 Mendeskripsikan penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara dengan penuh rasa tanggung jawab.
Pertemua kelima
Setelah proses pembelajaran, Peserta didik diharapkan dapat
3.1.5 Menunjukkan semangat komitmen para pendiri negara dalam merumuskan dan menetapkan Pancasila sebagai Dasar Negara dengan pemuh percaya diri
4.1.3 Mensimulasikan laporan hasil telaah semangat Komitmen para pendiri Negara dalam merumuskan dan menetapkan Pancasila sebagai Dasar Negara sesuai dengan sumber yang diperoleh
4.1.4 Menyajikan praktik kewarganegaraan untuk mempertahankan Pancasila sebagai dasar Negara dengan semangat kepahlawanan
D.   MATERI PEMELAJARAN
1. Materi Pembelajaran reguler
A.        Perumusan Pancasila sebagai Dasar Negara
a.    Alasan Jepang diterima di Indonesia
       Jepang mulai menguasai wilayah Indonesia setelah Belanda menyerah di  Kalijati, Subang, Jawa  Barat  pada  tanggal  8  Maret  1942.  Kedatangan Jepang semula disangka baik oleh bangsa Indonesia. Banyak semboyan dikumandangkan oleh Jepang seperti ”Jepang Pelindung Asia, Jepang Pemimpin Asia, dan Jepang Cahaya Asia” untuk menarik simpati bangsa kita. Kenyataan sejarah menunjukkan bahwa Jepang tidak berbeda dengan Belanda, yaitu meneruskan penjajahan atas bangsa Indonesia.
b.    Penderitaan Rakyat Indonesia oleh Jepang
       Penderitaan akibat pelaksanaan kebijakan tentara Jepang terhadap bangsa Indonesia, yaitu sebagai berikut:
a)   Pelaksanaan kerja paksa. Hal ini menyebabkan banyak laki-laki Indonesia dikirim hingga ke Burma (Myanmar) untuk melakukan pekerjaan pembangunan dan pekerjaan berat lainnya dalam kondisi yang buruk. Ribuan orang Indonesia meninggal dan hilang pada saat kejadian itu berlangsung.
b)   Pengambilan  paksa.  Saat  itu,  tentara  Jepang  mengambil  makanan, pakaian dan berbagai keperluan hidup lainnya secara paksa dari keluarga- keluarga di Indonesia, tanpa memberikan ganti rugi.
c)    Perbudakan paksa. Perempuan-perempuan Indonesia banyak dipekerja- kan secara paksa oleh tentara Jepang. Selain itu, banyak menahan dan memperlakukan warga sipil di kamp-kamp tahanan dalam kondisi sangat buruk (Ruswandi Hermawan dan Sukanda Permana, 2009 :61 dengan pengubahan).
c.    Latar belakang Pembentukan BPUPKI
       Kemenangan   Jepang   di   Asia   tidak   bertahan   lama,   pihak   Sekutu (Inggris, Amerika Serikat, Belanda) melakukan serangan balasan. Satu persatu daerah yang dikuasai Jepang, kembali ke tangan Sekutu. Melihat hal itu, pada peringatan Pembangunan Djawa Baroe tanggal 1 Maret 1945, Jepang mengumumkan pembentukan Dokuritsu Zyunbi Tyoosakai (Badan Penyelidik Usaha-Usaha Persiapan Kemerdekaan Indonesia/BPUPKI) untuk menyelidiki usaha-usaha persiapan kemerdekaan.
       Janji Jepang membentuk BPUPKI direalisasikan, pada tanggal 29 April 1945  bersamaan dengan  hari  ulang  tahun  Kaisar  Hirohito.  Secara  resmi BPUPKI dilantik oleh Jepang, dengan anggota berjumlah enam puluh dua (62) orang yang terdiri atas tokoh-tokoh bangsa Indonesia dan tujuh (7) orang anggota perwakilan dari Jepang. Ketua BPUPKI adalah dr. K.R.T Radjiman Wedyodiningrat, dengan dua wakil ketua, yaitu Ichibangase Yosio (Jepang) dan R.P Soeroso. Setelah mengatahui hal itu, carilah dari berbagai sumber tentang tokoh-tokoh BPUPKI dan tempelkanlah di dinding kelas, agar kalian selalu mengingat jasa-jasa para pendiri negara
d.    Sidang BPUPKI I Perumusan Dasar Negara
       BPUPKI mengadakan sidang sebanyak dua kali sidang resmi dan satu kali sidang tidak resmi. Sidang resmi pertama dilaksanakan tanggal 29 Mei sampai dengan 1 Juni 1945, membahas tentang dasar negara. Sidang kedua berlangsung tanggal 10 sampai dengan 17 Juli 1945 dengan membahas rancangan Undang- Undang Dasar.
       Pada pelaksanaan sidang tidak resmi hanya dihadiri oleh tiga puluh delapan (38) orang kegiatan ini berlangsung di masa reses antara sidang pertama dan sidang kedua, tujuannya untuk membahas rancangan Pembukaan Undang-Undang Dasar 1945 yang dipimpin oleh anggota BPUPKI Ir. Soekarno. Sidang BPUPKI dilaksanakan di gedung ”Chuo Sangi In”, dan kini gedung itu dikenal dengan sebutan Gedung Pancasila.
e.    Tokoh yang Mengusulkan Ide tentang Rumusan Dasar Negara
       Usulan mengenai dasar Indonesia merdeka dalam sidang pertama BPUPKI secara berurutan dikemukakan oleh Muhammad Yamin, Soepomo, dan Ir. Soekarno. Pada sidang BPUPKI tanggal 29 Mei 1945 Mr. Muhammad Yamin, saat mengusulkan rancangan dasar negara Indonesia mengatakan bahwa
...rakyat Indonesia mesti mendapat dasar negara yang berasal daripada peradaban kebangsaan Indonesia; orang timur pulang kepada kebudayaan timur.”
”... kita tidak berniat, lalu akan meniru sesuatu susunan tata negara negeri haram. Kita bangsa Indonesia masuk yang beradab dan kebudayaan kita beribu-ribu tahun umurnya. (Risalah Sidang, halaman 12)
       Muhammad Yamin mengusulkan secara lisan lima dasar bagi negara Indonesia merdeka, yaitu sebagai berikut.
1.   Peri Kebangsaan
2.   Peri Kemanusiaan
3.   Peri Ketuhanan
4.    Peri Kerakyatan  
5.   Kesejahteraan Sosial
Setelah selesai berpidato, Muhammad Yamin menyampaikan konsep mengenai dasar negara Indonesia merdeka secara tertulis kepada ketua sidang, konsep yang disampaikan berbeda dengan isi pidato sebelumnya. Asas dan dasar Indonesia merdeka secara tertulis menurut Muhammad Yamin adalah sebagai berikut.
1.     Ketuhanan Yang Maha Esa
2.    Kebangsaan persatuan Indonesia
3.    Rasa kemanusiaan yang adil dan beradab
4.    Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijak- sanaan dalam permusyawaratan/perwakilan
5.    Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.
     Selanjutnya, pada tanggal 31 Mei 1945, Soepomo menyampaikan pidatonya tentang dasar negara. Menurut Soepomo, dasar negara Indonsia merdeka adalah sebagai berikut.
1.     Persatuan
2.    Kekeluargaan
3.    Keseimbangan lahir dan batin
4.    Musyawarah
5.    Keadilan rakyat
     Ir. Soekarno pada tanggal 1 Juni 1945 menyampaikan pidato tentang dasar negara Indonesia merdeka. Usulannya berbentuk philosophische grondslag atau weltanschauung. Philosophische Grondslag atau Weltanschauung adalah fundamen, filsafat, pikiran, jiwa, hasrat yang sedalam-dalamnya untuk diatasnya didirikan Indonesia merdeka yang kekal dan abadi. Negara Indonesia yang kekal abadi itu dasarnya adalah Pancasila. Rumusan dasar negara yang diusulkan olehnya adalah sebagai berikut.
1.     Kebangsaan Indonesia
2.    Internasionalisme atau peri kemanusiaan
3.    Mufakat atau demokrasi
4.    Kesejahteraan sosial
5.    Ketuhanan yang berkebudayaan
f.       Panitia Sembilan
       Pada akhir masa persidangan pertama, Ketua BPUPKI membentuk Panitia Kecil yang bertugas untuk mengumpulkan usulan para anggota yang akan dibahas pada masa sidang berikutnya. Panitia Kecil beranggotakan delapan orang di bawah pimpinan Ir. Soekarno, dengan anggota terdiri atas Ki Bagoes Hadikoesoemo, Kyai Haji Wachid Hasjim, Mr. Muhammad Yamin, Sutardjo Kartohadikoesoemo, A.A Maramis, Otto Iskandardinata, dan Drs. Mohammad Hatta.
       Panitia sembilan mengadakan rapat di rumah kediaman Ir. Soekarno di Jalan Pegangsaan Timur Nomor 56 Jakarta. Setelah itu, pada tanggal 22 Juni 1945 Panitia Sembilan telah mencapai satu persetujuan atau kesepakatan tentang  rancangan  pembukaan  hukum  dasar  (Undang-Undang  Dasar). Rapat berlangsung secara alot karena terjadi perbedaan paham antarpeserta tentang rumusan dasar negara terutama soal agama dan negara. Persetujuan Panitia Sembilan ini termaktub di dalam satu rancangan pembukaan hukum dasar (Undang-Undang Dasar). Oleh Ir. Soekarno, rancangan pembukaan hukum  dasar  ini  diberikan  nama  ”Mukadimah”,  oleh  Mr.  Muhammad Yamin dinamakan ”Piagam Jakarta”, dan oleh Sukiman Wirjosandjojo disebut ”Gentlemen’s Agreement”. (Empat Pilar Kehidupan Berbangsa dan Bernegara, Tim Penyusun, 2012 : 35-36).
g.      Perubahan pada Piagam Jakarta
       Naskah ”Mukadimah” yang ditandangani oleh sembilan orang anggota Panitia Sembilan, dikenal dengan nama ”Piagam Jakarta” atau ”Jakarta Charter”. Panitia Kecil penyelidik usul-usul berkeyakinan bahwa ”Mukadimah” dapat menghubungkan, mempersatukan paham-paham yang ada di kalangan anggota-aggota BPUPKI. Selanjutnya, naskah ”Mukadimah” tersebut dibawa ke sidang kedua BPUPKI tanggal 10 17 Juli 1945. Pada tanggal 14 Juli 1945, mukadimah disepakati oleh BPUPKI. Dalam alinea keempat naskah Piagam Jakarta tersebut, terdapat rumusan dasar negara sebagai berikut.
1.     Ketuhanan, dengan kewajiban menjalankan syari’at Islam bagi pemeluk- pemeluknya.
2.    Kemanusiaan yang adil dan beradab
3.    Persatuan Indonesia
4.    Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan
5.    Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia
Dengan demikian, rumusan dasar negara yang tercantum dalam Pembukaan UUD 1945 yang ditetapkan oleh PPKI tanggal 18 Agustus 1945 adalah sebagai berikut.
1.    Ketuhanan Yang Maha Esa
2.   Kemanusiaan yang adil dan beradab
3.   Persatuan Indonesia
4.   Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusya- waratan/perwakilan
5.   Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia
       “Ketuhanan, dengan kewajiban menjalankan syari’at Islam bagi pemeluk- pemeluknya”, diubah menjadi ”Ketuhanan Yang Maha Esa”.
B.    Penetapan Pancasila Sebagai Dasar Negara
             Pada tanggal 18 Agustus 1945 PPKI melaksanakan sidang, salah satu keputusan sidang PPKI adalah mengesahkan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Pada alinea keempat Pembukaan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 tercantum rumusan sila-sila Pancasila sebagai Dasar Negara.( nasionalisme)
C.    SemangatPendiriNegaradalamMerumuskan danMenetapkanPancasilasebagaiDasarNegara
a.    NilaiSemangat PendiriNegara
       Semangat mengandung arti tekad dan dorongan hati yang kuat untuk menggapai keinginan atau hasrat tertentu. Para pendiri negara merupakan contoh yang baik dari orang-orang yang memiliki semangat yang kuat dalam membuatperubahan,yaitu perubahandarinegara terjajahmenjadinegara yang merdeka dan sejajar dengan negara-negara lain di dunia.
b.   Komitmen paraPendiriNegaradalamPerumusan Pancasila sebagai DasarNegara
       Komitmen adalah sikap dan perilaku yang ditandai oleh rasa memiliki, memberikan perhatian, serta melakukan usaha untuk mewujudkan harapan dan cita-cita dengan sungguh-sungguh. Seseorang yang memiliki komitmen terhadap bangsa adalah orang yang akan mendahulukan kepentingan bangsa dan negara di atas kepentingan pribadinya
2.    Materi pembelajaran pengayaan
Penetapan Pancasila Sebagai Dasar Negar
            Pada tanggal 18 Agustus 1945 PPKI melaksanakan sidang, salah satu keputusan sidang PPKI adalah mengesahkan Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia Tahun 1945. Pada alinea keempat Pembukaan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945 tercantum rumusan sila-sila Pancasila sebagai Dasar Negara.( nasionalisme )
3.    Materi pembelajaranp remedial
Semangat Pendiri Negara dalam Merumuskan dan Menetapkan Pancasila sebagai Dasar Negar
       Semangat kebangsaan disebut juga sebagai nasionalisme dan patriotisme. Nasionalisme adalah suatu  paham yang menganggap bahwa kesetiaan tertinggi atas setiap pribadi harus diserahkan kepada negara kebangsaan atau nation state. Patriotisme berasal dari kata patria, yang artinya tanah air. Patriotisme berarti semangat cinta tanah air atau sikap seseorang yang bersedia mengorbankan segala-galanya untuk mempertahankan bangsanya

E.    METODE PEMBELAJARAN
Pendekatan                            : Scientific
            Metode                                  : Diskusi, tanya jawab, ceramah
Model Pembelajaran            :
PERTEMUAN KE
Model Pembelajaran
1
o   Discovery  Learning Dengan Kajian Dokumen Historis
2
o   Discovery Learning,  Dengan Metode Diskusi                                                                                         
3
o   Berbasis Proyek Dengan Simulasi.
4
o   Discovery Learning, Dengan Model Picture And Picture                                                                                    
5
o   Problem Base Learning Dengan Metode Diskusi


F.    MEDIA DAN BAHAN
1.      Media
-     Video tayangan mengenai proses perumusan dasar negara
-     Gambar
-     Lagu Garuda Pancasila
2.      Alat/Bahan
-     Power Point
-     Buku Teks
-     Spidol
-     Papan Tulis
G.   SUMBER BELAJAR
a.      Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. 2016.Buku Siswa Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan Kelas VII.Halaman 1-31. Edisi Revisi 2016. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.
b.      Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia. 2016. Buku guru Pendidikan Pancasila dan Kewarganegaraan Kelas VII.Halaman 51-75. Edisi Revisi 2016. Jakarta: Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan Republik Indonesia.
c.      Sumber lain : internet


H.   LANGKAH-LANGKAH PEMBELAJARAN
Pertemuan Pertama
Kegiatan Pendahuluan
1.   Guru mempersiapkan secara fisik dan psikis peserta didik untuk mengikuti pembelajaran dengan melakukan berdoa, menanyakan kehadiran peserta didik, kebersihan dan kerapian kelas, kesiapan buku tulis dan sumber belajar.
2.   Guru menyampaikan ucapan selamat kepada siswa kelas VII yang telah menjadi siswa SMP.
3.   Guru memberi motivasi dengan membimbing peserta didik menyanyikan lagu wajib nasional Garuda Pancasila dilanjutkan melakukan tanya jawab tentang Lagu Garuda Pancasila.
4.   Guru melakukan apersepsi melalui tanya jawab mengenai materi pembentukan BPUPKI
5.   Guru membimbing siswa membaca penjelasan tentang sejarah perjuangan bangsa Indonesia.
6.   Guru menyampaikan kompetensi dasar dan indikator pencapaian kompetensi yang akan dicapai.
7.   Guru m embimbing peserta didik melalui tanya jawab tentang manfaat proses pembelajaran.
Guru menjelaskan materi dan kegiatan pembelajaran yang akan dilakukan  peserta didik.
Kegiatan Inti
1. Guru membagi peserta didik dalam menjadi 6 kelompok.( kerjasama )
2. Guru meminta peserta didik mengamati gambar sidang BPUPKI dan mencatat hal-hal yang penting atau yang ingin diketahui dalam gambar tersebut. Guru dapat memberi penjelasan singkat tentang gambar, sehingga menumbuhkan rasa ingin tahu peserta didik berkaitan dengan pembentukan BPUPKI ( tanggungjawab ).
3. Guru meminta peserta didik secara kelompok menyusun pertanyaan dari wacana yang berkaitandengan pembentukan BPUPKI ( tanggungjawab ). Guru dapat membimbing peserta didik menyusun pertanyaan spt :
a. Mengapa Jepang membentuk BPUPKI?
b. Kapan BPUPKI dibentuk? Siapa saja anggota BPUPKI?
c. Apa tujuan pembentukan BPUPKI?
d. Kapan sidang BPUPKI?
4. Guru memberi motivasi dan penghargaan bagi kelompok yang menyusun pertanyaan terbanyak dansesuai dengan indikator pencapaian kompetensi.
5. Guru mengamati keterampilan peserta didik secara perorangan ( mandiri ) dan kelompok dalam menyusun pertanyaan.( tanggungjawab )
6. Guru membimbing peserta didik untuk mencari informasi dengan melakukan kajian dokumen historis dan mendiskusikan jawaban atas pertanyaan yang sudah disusun, juga mencari melalui sumber belajar lain seperti buku referensi lain atau internet.
7. Guru membimbing peserta didik untuk mendiskusikan hubungan atas berbagai informasi yangsudah diperoleh sebelumnya, seperti :
a. Mengapa ada orang Jepang menjadi anggota BPUPKI?
b. Apa hubungan kekalahan Jepang dengan pembentukan BPUPKI?
c. Apa hubungan asal daerah anggota BPUPKI dengan keterwakilan rakyat Indonesia?
8. Guru membimbing peserta didik secara kelompok untuk menyimpulkan pembentukan BPUPKI
9. Guru membimbing kelompok untuk menyusun laporan hasil telaah tentang pembentukan BPUPKI. Laporan dapat berupa display, bahan tayang, maupun dalam bentuk kertas lembaran. Manfaatkan sumber daya alam/bahan bekas yang ada di lingkungan peserta didik untk membuat bahan tayang.( tanggungjawab )
10. Guru mendiskusikan dan membuat kesepakatan tentang tata tertib selama penyajian materioleh kelompok, seperti berikut ini.
a) Setiap peserta didik saling menghormati pendapat orang lain.
b) Mengangkat tangan sebelum memberikan pertanyaan atau menyampaikan pendapat.
c) Menyampaikan pertanyaan atau pendapat setelah dipersilahkan oleh guru (moderator).
d) Menggunakan bahasa yang sopan saat menyampaikan pertanyaan atau pendapat.
e) Berbicara secara bergantian dan tidak memotong pembicaraan orang lain.
11. Guru membimbing sebagai moderator kegiatan penyajian kelompok secara bergantian sesuai tata cara yang disepakati sebelumnya.
12. Guru memberikan konfirmasi terhadap jawaban peserta didik dalam diskusi, dengan meluruskan jawaban yang kurang tepat dan memberikan penghargaan bila jawaban benar dengan pujian atau tepuk tangan bersama.
Kegiatan Penutup
1. Guru membimbing peserta didik menyimpulkan materi pembelajaran melalui tanya jawab secara klasikal.
2. Guru melakukan refleksi dengan peserta didik atas manfaat proses pembelajara yang telah dilakukan dan menentukan tindakan yang akan dilakukan berkaitan pembentukan BPUPKI, dengan meminta peserta didik menjawab pertanyaanberikut.
a. Apa manfaat yang diperoleh dari mempelajari sejarah pembentukan BPUPKI bagi kalian?
b. Apa sikap yang kalian peroleh dari proses pembelajaran yang telah dilakukan?
c. Apa manfaat yang diperoleh melalui proses pembelajaran yang telah dilakukan?
d. Apa rencana tindak lanjut akan kalian lakukan?
e. Apa sikap yang perlu dilakukan selanjutnya?
3. Guru memberikan umpan balik atas proses pembelajaran dan hasil telaah kelompok.
4. Guru melakukan tes tertulis dengan menggunakan Uji Kompetensi 1.1 atau soal yang disusun guru sesuai indikator pencapaian kompetensi.
5. Guru menjelaskan rencana pembelajaran selanjutnya dan menugaskan peserta dididk membaca materi pertemuan berikutnya, yaitu perumusan Dasar Negara.
Pertemuan Kedua
Kegiatan Pendahuluan
1.      Guru mempersiapkan secara fisik dan psikis peserta didik untuk mengikuti pembelajaran dengan melakukan berdoa, mengecek kehadiran siswa, kebersihan dan kerapian kelas, kesiapan buku tulis, serta sumber belajar. (religius, disiplin, tanggung jawab)
2.      Guru memberi motivasi dengan membimbing peserta didik menyanyikan lagu Garuda Pancasila. (Nasionalisme)
3.      Guru melakukan apersepsi melalui tanya jawab atau problem solving mengenai materi pembentukan BPUPKI dan proses perumusan Pancasila sebagai Dasar Negara. (literasi: memahami proses pembentukan BPUPKI)
4.      Guru menyampaikan kompetensi dasar dan indikator pencapaian kompetensi yang akan dicapai.
5.     Guru membimbing peserta didik melalui tanya jawab tentang manfaat proses pembelajaran.
6.     Guru menjelaskan materi dan kegiatan pembelajaran yang akan dilakukan peserta didik

Kegiatan Inti
1.   Guru membimbing peserta didik duduk berkelompok sesuai dengan kelompok dipertemuan pertama.( kerjasama )
2.   Guru meminta peserta didik mengamati gambar tokoh pengusul Dasar Negara.
3.   Kemudian guru dapat menambahkan penjelasan tentang gambar tersebut dengan berbagai fakta terbaru yang berhubungan dengan perumusan Pancasila sebagai Dasar Negara oleh BPUPKI.
4.   Guru meminta Peserta didik secara kelompok untuk mengidentifikasi pertanyaan dari wacana yang berkaitan dengan perumusan Pancasila sebagai Dasar Negara.
5.   Guru meminta peserta didik menyusun pertanyaan seperti :
a. Siapa tokoh yang mengusulkan Dasar Negara?
b. Bagaimana rumusan Dasar Negara yang diusulkan?
c. Apa perbedaan dan persamaan rumusan Dasar Negara yang diusulkan?
      (berpikir kritis, rasa ingin tahu, teliti, dan jujur)
6.   Guru mengarahkan peserta didik secara kelompok untuk mencari informasi untuk menjawab pertanyaan yang sudah disusun.
(literasi: menggali informasi dari berbagai sumber)
7.   Guru membimbing peserta didik untuk mendiskusikan hubungan atas berbagai informasi yang sudah diperoleh sebelumnya, seperti :
a. Apa perbedaan dan persamaan usulan rumusan Dasar Negara yang disampaikan anggotaBPUPKI?
b. Apa yang berbeda dari rumusan Dasar Negara dalam Piagam Jakarta dan UUD NegaraRepublik Indonesia Tahun 1945?
8.  Guru membimbing peserta didik secara kelompok untuk menyimpulkan arti penting perumusan Pancasila sebagai Dasar Negara. (gotong royong, kerjasama, teliti, toleran, kritis).
9.  Guru membimbing peserta didik untuk menyusun proyek kelas, yaitu simulasi sidang BPUPKI. Simulasi sidang BPUPKI akan ditampilkan dalam pertemuan  ketiga.

Kegiatan Penutup
1.   Guru membimbing peserta didik menyimpulkan materi pembelajaran melalui tanya jawab secara klasikal. (kerjasama, kritis, dan berpikir logis)
2.   Refleksi dengan peserta didik atas manfaat proses pembelajaran yang telah dilakukan dan menentukan tindakan yang akan dilakukan berkaitan dengan perumusan Dasar Negara dalam sidang BPUPKI. Dengan meminta peserta didik menjawab pertanyaan berikut.
a. Apa manfaat yang diperoleh dari mempelajari perumusan Dasar Negara dalam  sidang
    BPUPKI bagi kalian?
b. Apa sikap yang kalian peroleh dari proses pembelajaran yang telah dilakukan Apa manfaat
    yang diperoleh melalui proses pembelajaran yang telah dilakukan?
c. Apa rencana tindak lanjut akan kalian lakukan?
d. Apa sikap yang perlu dilakukan selanjutnya?
(PPK: jujur, mengetahui kelebihan dan kekurangan)
3.  Guru memberikan umpan balik atas proses pembelajaran dan hasil laporan individu, dan menilai pengetahuan anak dengan menilai hasil pekerjaan Aktivitas 1.2 (Tabel 1.1)
4.  Guru menjelaskan rencana kegiatan pertemuan berikutnya dan menugaskan peserta didik untuk mempelajari Buku PPKn Kelas VII Bab 1, submateri Panitia Sembilan dan Sidang BPUPKI kedua. (literasi: baca dirumah)

Pertemuan Ketiga
Kegiatan Pendahuluan
1.   Guru mempersiapkan secara fisik dan psikis peserta didik untuk mengikuti pembelajaran dengan melakukan berdoa, mengecek kehadiran siswa, kebersihan dan kerapian kelas, kesiapan buku tulis, serta sumber belajar. (PPK: religius, disiplin, jujur)
2.   Guru melakukan apersepsi melalui tanya jawab atau problem solving mengenai materi pembentukan BPUPKI dan proses perumusan Pancasila sebagai Dasar Negara. (Literasi: Peserta didik menggapai masalah pembentukan BPUPKI yang dilakukan oleh Jepang)
3.   Guru menyampaikan kompetensi dasar dan indikator pencapaian kompetensi yang akan dicapai.
4.   Guru membimbing peserta didik melalui tanya jawab tentang manfaat proses pembelajaran.
5.   Guru menjelaskan materi dan simulasi sidang BPUPKI yang akan dilakukan peserta didik
Kegiatan Inti
1.   Peserta didik mempersiapkan segala perlengkapan untuk pelaksanaan simulasi sidang BPUPKI.
2.   Peserta didik dengan perannya masing-masing melaksanakan simulasi dengan sebaik-baiknya (PPK: percaya diri, santun dalam berkomunikasi).
3.   Guru mengamati keterampilan peserta didik secara perorangan dan kerja kelompok (kerjasama) dalam melaksanakan Simulasi Sidang BPUPKI.
4.   Guru membimbing peserta didik membuat atau mendokumentasikan simulasi sidang BPUPKI.
5.   Memberi motivasi dan penghargaan atas penampilan seluruh peserta didik dalam simulasi.
6.   Peserta didik mengevaluasi dan merefleksi kegiatan simulasi. (PPK: jujur, mengetahui kelebihan dan kekurangan)
Kegiatan Penutup
1.      Guru membimbing peserta didik menyimpulkan arti penting perumusan Pancasila sebagai Dasar Negara. (PPK: mandiri, kerjasama, kritis, logis)
2.      Refleksi dengan peserta didik atas manfaat proses pembelajaran yang telah dilakukan dan menentukan tindakan yang akan dilakukan berkaitan dengan perumusan Dasar Negara dalam sidang BPUPKI dengan meminta peserta didik menjawab pertanyaan berikut ini.
a. Apa manfaat yang diperoleh dari pelaksanaan sidang BPUPKI bagi kalian?
b. Apa sikap yang kalian peroleh dari proses pembelajaran yang telah dilakukan?
c. Apa manfaat yang diperoleh melalui proses pembelajaran yang telah dilakukan?
d. Apa rencana tindak lanjut yang akan kalian lakukan?
e. Apa sikap yang perlu dilakukan selanjutnya?
(PPK: jujur, mengetahui kelebihan dan kekurangan)
3.  Guru menjelaskan rencana kegiatan pertemuan berikutnya dan menugaskan peserta didik untuk mempelajari Buku PPKn Kelas VII Bab 1, subbab B, materi Penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara. (Literasi tugas rumah)
Pertemuan Keempat
Kegiatan Pendahuluan
1.      Guru mempersiapkan secara fisik dan psikis peserta didik untuk mengikuti pembelajaran dengan melakukan berdoa, mengecek kehadiran siswa, kebersihan dan kerapian kelas, kesiapan buku tulis, serta sumber belajar.
2.      Guru memberi motivasi dengan membimbing peserta didik menyanyikan lagu Indonesia Raya.
3.      Guru melakukan apersepsi melalui tanya jawab atau problem solving mengenai materi perumusan dan penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara.
4.   Guru membimbing siswa membaca penjelasan tentang penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara.
  5. Guru menyampaikan kompetensi dasar dan indikator pencapaian kompetensi yang akan dicapai.
6. Guru membimbing peserta didik melalui tanya jawab tentang manfaat proses pembelajaran.
7. Guru menjelaskan materi dan kegiatan pembelajaran yang akan dilakukan peserta Didik.
Kegiatan Inti
1.    Guru membimbing peserta didik membentuk kelas menjadi beberapa kelompok,dengan jumlah anggota empat sampai dengan lima peserta didik. Upayakan anggota kelompok berbeda dengan pertemuan sebelumnya. (kerjasama)
2.    Guru menunjukkan gambar kegiatan yang berkaitan dengan penyusunan dan pengesahan Pancasila.
3.    Guru memanggil kelompok secara bergantian untuk mengurutkan gambar menjadi urutan yg logis. (tanggungjawab)
4.    Guru menayakan alasan atau dasar pemikiran urutan gambar tersebut Kemudian guru dapat menambahkan penjelasan tentang gambar tersebut dengan berbagai fakta terbaru yang berhubungan dengan penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara. (tanggungjawab)
5.    Guru membimbing peserta didik secara kelompok untuk mengidentifikasi pertanyaan dari wacana  yang berkaitan dengan penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara.
6.    Guru memberi motivasi dan penghargaan bagi kelompok yang menyusun pertanyaan terbanyak dan  sesuai dengan indikator pencapaian kompetensi.
7.    Guru mengamati keterampilan peserta didik secara perorangan (mandiri) dan kelompok dalam menyusun pertanyaan. (tanggungjawab)
8.    Guru membimbing peserta didik secara kelompok untuk mencari informasi untuk menjawab pertanyaan yang sudah disusun dan menjawab pertanyaan Aktivitas 1.3, dengan membaca Buku PPKn Kelas VII Bab 1, Subbab B. (kegiatan literasi dan PPK: kerjasama, kritis, tanggung jawab)
9.    Guru membimbing peserta didik untuk mendiskusikan hubungan atas berbagai informasi yang sudah diperoleh sebelumnya, seperti :
a.  Apa perbedaan dan persamaan rumusan Dasar Negara Piagam Jakarta dengan PembukaanUUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945?
b.  Apa akibat dari perubahan rumusan Piagam Jakarta?
c.  Apa akibat apabila tidak terjadi perubahan rumusan Dasar Negara dalam Piagam Jakarta?
10.     Guru membimbing peserta didik secara kelompok untuk menyimpulkan arti penting penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara.
11.     Guru membimbing peserta didik menyusun laporan hasil telaah tentang makna penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara secara tertulis. Laporan dapat berupa display, bahan tayang, maupun dalam bentuk kertas lembaran. (tanggungjawab)
12.     Guru membimbing setiap kelompok untuk menyajikan hasil telaah di kelas. Kegiatan penyajian dapat setiap kelompok secara bergantian di depan kelas. Atau melalui memajang hasil telaah (display) di dinding kelas dan kelompok lainm saling mengunjungi dan memberikan komentar atas hasil telaah kelompok lain.
(saling menghargai, percaya diri, santun dalam berkomunikasi, berfikir kritis dan logis)
13.     Guru dapat juga melakukan bentuk penyajian sesuai kondisi sekolah. Usahakan bentuk kegiatan mengomunikasikan bervariasi dengan pertemuan sebelumnya agar peserta didik tidak bosan. (saling menghargai, percaya diri, santun dalam berkomunikasi, berfikir kritis dan logis).

Kegiatan Penutup
1.   Guru membimbing peserta didik menyimpulkan materi pembelajaran melalui tanya jawab secara klasikal. (menumbuhkan: kemandirian, kerjasama, kritis logis)
2.   Guru melakukan refleksi dengan peserta didik atas manfaat proses pembelajaran  yang telah dilakukan dan menentukan tindakan yang akan dilakukan berkaitan dengan penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara dengan meminta peserta didik menjawab pertanyaan berikut:                                   
a. Apa manfaat yang diperoleh dari mempelajari penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara bagi kalian?                                                                                                                                                       
b. Apa sikap yang kalian peroleh dari proses pembelajaran yang telah dilakukan?                                                           
c. Apa manfaat yang diperoleh melalui proses pembelajaran yang telah dilakukan?                                            
d. Apa rencana tindak lanjut yang akan kalian lakukan? Apa sikap yang perlu dilakukan selanjutnya?
(menumbuhkan: jujur, mengetahui kekurangan dan kelebihan)
3.   Guru memberikan umpan balik atas proses pembelajaran dan hasil laporan individu, dan melakukan tes tertulis dengan soal Uji Kompetensi 1.3.
4.  Guru menjelaskan rencana kegiatan pertemuan berikutnya dan menugaskan peserta didik untuk mengerjakan Aktivitas 1.5 secara kelompok. (kegiatan literasi di rumah)
Pertemuan Kelima
Kegiatan Pendahuluan
1.   Guru mempersiapkan secara fisik dan psikis peserta didik untuk mengikuti pembelajaran dengan melakukan berdoa,( religius ) menanyakan kehadiran peserta didik, kebersihan dan kerapian kelas, kesiapan buku tulis dan sumber belajar.
2.   Guru memberi motivasi dengan membimbing peserta didik menyanyikan lagu wajib nasional. ( nasionalisme )
3.   Guru melakukan apersepsi melalui tanya jawab mengenai semangat komitmenkebangsaan seperti yang ditunjukkan oleh para pendiri negara dalam perumusan dan penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara.
4.   Guru menyampaikan kompetensi dasar dan indikator pencapaian kompetensi yang akan dicapai.
5.   Guru membimbing peserta didik melalui tanya jawab tentang manfaat proses pembelajaran.
6.  Guru menjelaskan materi dan kegiatan pembelajaran yang akan dilakukan peserta didik.
Kegiatan Inti
1.   Guru membentuk beberapa kelompok siswa, dengan jumlah anggota empat sampai dengan lima peserta didik. Upayakan anggota kelompok berbeda dengan pertemuan sebelumnya. (toleransi, saling menhargai)
2.   Guru meminta peserta didik mengamati gambar lambang sila Pancasila dalam Lambang Negara Garuda Pancasila. (kegiatan literasi)
3.   Guru memberi penjelasan gambar berkaitan dengan semangat dan komitmen kebangsaan dalam merumuskan dan menetapkan Dasar Negara. (kegiatan literasi)
4.   Guru membimbing peserta didik secara kelompok untuk mengidentifikasi pertanyaan dari wacana yang berkaitan dengan semangat komitmen kebangsaan dalam merumuskan dan menetapkan Pancasila sebagai Dasar Negara. (rasa ingin tahu, kritis, kerjasama)
5.   Guru dapat membimbing peserta didik menyusun pertanyaan seperti berikut ini.
a.    Apa semangat dan komitmen yang dimiliki para tokoh perumus Dasar Negara?
b.    Apa semangat dan komitmen yang menjiwai sidang BPUPKI dalam merumuskan DasarNegara?
c.     Apa semangat dan komitmen yang menjiwai sidang PPKI dalam menetapkan Dasar Negara?
d.    Bagaimana tugas generasi muda terhadap Pancasila sebagai Dasar Negara?
e.    Bagaimana cara mempertahankan Pancasila sebagai Dasar Negara?
f.      Bagaimana mewujudkan semangat dan komitmen para pendiri negara pada saat ini?
(rasa ingin tahu, kritis, kerjasama)
6.   Guru membimbing peserta didik secara kelompok untuk mencari informasi untuk menjawab pertanyaan yang sudah disusun mengerjakan dan Aktivitas 1.5, dengan membaca Buku PPKn Kelas VII Bab 1, Subbab C. (kritis, kerjasama) dan (kegiatan literasi)
7.   Guru memfasilitasi peserta didik dengan sumber belajar lain seperti buku tentang biografi tokoh pendiri negara dan internet.
Guru membimbing peserta didik untuk mendiskusikan hubungan atas berbagai informasi yang sudah diperoleh sebelumnya, seperti :                                                                                                           Persamaan semangat dan komitmen para perumus Dasar Negara.
a.    Perbedaan semangat dan komitmen para perumus Dasar Negara.  
b.    Arti penting semangat dan komitmen para pendirinegara dalam kehidupan saat ini. Selain itu, guru membimbing peserta didik secara kelompok untuk menyimpulkan arti penting semangat dan komitmen kebangsaan para pendiri negara dalam merumuskan dan menetapkan Pancasila sebagai Dasar Negara.
Hal lain yang harus, dibimbing adalah menyusun kebulatan tekad untuk mempertahankan Pancasila sebagai Dasar Negara dalam spanduk atau kertas atau media lainnya. (kritis logis, kerjasama/gotong royong, dan toleran)
8.   Guru membimbing peserta didik menyusun laporan hasil telaah tentang semangat dan komitmen kebangsaan para pendiri negara dalam merumuskan dan menetapkan Pancasila sebagai Dasar Negara. Laporan dapat berupa display, bahan tayang, maupun dalam bentuk kertas lembaran. (kerjasama, teliti, logis, estetis)
9.   Guru membimbing setiap kelompok untuk menyajikan hasil telaah di kelas. Kegiatan penyajian dapat setiap kelompok secara bergantian di depan kelas. (percaya diri, berkomunikasi dengan santun, kritis logis & sistematis)
10.   Guru membimbing Peserta didik menandatangai kebulatan tekad dan membacakan secara bersama-sama dipimpin oleh salah satu peserta didik.
11.   Kebulatan tekad mempertahankan Pancasila dipajang di dinding kelas atau papan informasi kelas
Kegiatan Penutup
1.   Guru membimbing peserta didik menyimpulkan materi pembelajaran melalui tanya jawab secara klasikal. (mandiri, kerjasama, kritis logis)
2.   Guru melakukan refleksi dengan peserta didik atas manfaat proses pembelajaran yang telah dilakukan dan menentukan tindakan yang akan dilakukan berkaitan dengan penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara. Guru dapat meminta peserta didik menjawab pertanyaan berikut:                    
a.    Apa manfaat yang diperoleh dari mempelajari penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara bagi kalian?
b.    Apa sikap yang kalian peroleh dari proses pembelajaran yang telah dilakukan?
c.     Apa manfaat yang diperoleh melalui proses pembelajaran yang telah dilakukan?
d.    Apa rencana tindak lanjut akan kalian lakukan?
e.    Apa sikap yang perlu dilakukan selanjutnya?
(jujur, mengetahui kelebihan dan kelemahan)
3.   Guru memberikan umpan balik atas proses pembelajaran dan hasil laporan individu.
4.  Guru menjelaskan rencana kegiatan pertemuan berikutnya dan menugaskan peserta didik untuk mempelajari Bab 2.  (literasi: baca dan pelajari di rumah)

I.    PENILAIAN 
PERTEMUAN PERTAMA
1.  Penilaian Kompetensi Sikap
Teknik penilaian kompetensi sikap untuk pertemuan pertama menggunakan teknik penilaian pengamatan sikap. Pedoman pengamatan sikap dapat menggunakan format :
Pedoman Pengamatan Sikap
Kelas                  : .............................
Hari, Tanggal    : .............................
Pertemuan Ke  : .............................
         Materi Pokok   : .............................
NO
Nama Peserta
Didik
Aspek Penilaian
Mensyukuri
Pancasila
Menghargai Jasa Pahlawan
Peduli
Tanggung
Jawab
Kerjasama
1

4
4
3
3
4
2






3






4






5






Skor penilaian menggunakan skala 1-4, yaitu :
Skor 1 apabila peserta didik tidak pernah sesuai aspek sikap yang dinilai.
Skor 2 apabila peserta didik kadang-kadang sesuai aspek sikap yang dinilai.
Skor 3 apabila peserta didik sering sesuai aspek sikap yang dinilai.
Skor 4 apabila peserta didik selalu sesuai dengan aspek sikap yang dinilai.
Jika contoh penilaian terjadi seperti yang ditampilkan di atas, nilai untuk Ani adalah
berdasarkan modus (skor yang paling banyak muncul), yakni 4 atau Sangat Baik.
2.    Penilaian Kompetensi Pengetahuan
Teknik penilaian kompetensi pengetahuan pada pertemuan pertama dengan
Tes Tulis,Lisan,Penugasan
3.    Penilaian Kompetensi Keterampilan
            Penilaian keterampilan dilakukan guru dengan melihat kemampuan peserta didik dalam presentasi, kemampuan bertanya, kemampuan menjawab pertanyaan atau mempertahankan argumentasi kelompok, kemampuan dalam memberikan masukan/ saran, serta mengapresiasi pada saat menyampaikan hasil telaah tentang Perumusan Pancasila sebagai Dasar Negara. Lembar penilaian penyajian dan laporan hasil telaah dapat menggunakan format di bawah ini, dengan ketentuan aspek penilaian dan rubriknya dapat disesuaikan dengan situasi dan kondisi serta keperluan guru.

NO
Nama Peserta
Didik
Kemampuan
Bertanya
Kemampuan
Menjawab/
Berargumentasi
Memberi
Masukan/
Saran
Mengapresiasi
1

1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
2

















3

















4


















Keterangan : Diisi dengan tanda ceklist
Kategori Penilaian : 4 = sangat baik, 3 = baik, 2 = cukup, 1 = kurang
Nilai  = (Skor Perolehan × 50) :  2

Pedoman Penskoran (Rubrik)
NO
Aspek
Penskoran
1
Kemampuan Bertanya
Skor 4 apabila selalu bertanya.
Skor 3 apabila sering bertanya.
Skor 2 apabila kadang-kadang bertanya.
Skor 1 apabila tidak pernah bertanya
2
KemampuanMenjawab/
Argumentasi
Skor 4 apabila materi/jawaban benar, rasional, dan jelas.
Skor 3 apabila materi/jawaban benar, rasional, dan tidak jelas.
Skor 2 apabila materi/jawaban benar, tidak rasional,dan tidak jelas.
Skor 1 apabila materi/jawaban tidak benar, tidak rasional, dan tidak jelas.
3
Kemampuan Memberi
Masukan
Skor 4 apabila selalu memberi masukan.
Skor 3 apabila sering memberi masukan.
Skor 2 apabila kadang-kadang memberi masukan.
Skor 1 apabila tidak pernah memberi masukan.
4
Mengapresiasi
Skor 4 apabila selalu memberikan pujian.
Skor 3 apabila sering memberikan pujian.
Skor 2 apabila kadang-kadang memberi pujian.
Skor 1 apabila tidak pernah memberi pujian.




PERTEMUAN KEDUA
1.    Penilaian Kompetensi Sikap
     Teknik penilaian kompetensi sikap untuk pertemuan kedua menggunakan teknik penilaian sikap dengan observasi. Pada subbab ini, sikap dan keterampilan yang ingin dicapai adalah pembiasaan dan pensuasanaan lingkungan. Aspek yang diambil adalah menanamkan sikap menghargai proses penyusunan Pancasila. Nilai-nilai dari menghargai proses penyusunan Pancasila dalam kehidupan sehari-hari, diantaranya : Menghargai Musyawarah
                            
Pedoman Observasi Sikap Menghargai Musyawarah
a.    Petunjuk
        Lembaran ini diisi oleh guru untuk menilai sikap sosial peserta didik dalam tanggung jawab.      Berilah tanda ceklist pada kolom skor sesuai sikap tanggung jawab yang ditampilkan oleh peserta didik, dengan kriteria sebagai berikut.
Skor 4 apabila selalu melakukan sesuai aspek pengamatan.
Skor 3 apabila sering melakukan sesuai aspek pengamatan.
Skor 2 apabila kadang-kadang melakukan sesuai aspek pengamatan.
Skor 1 apabila tidak pernah melakukan sesuai aspek pengamatan.
Nama Peserta Didik         : ..................................................
Kelas                                   : ..................................................
Periode Pengamatan       : ..................................................
Materi Pokok                    : ..................................................
NO
Aspek Pengamatan
Skor
4
3
2
1
1
Tidak memaksakan pendapat.




2
Mendahulukan musyawarah.




3
Terbuka untuk menerima sesuatu yang baru.




4
Menghargai pendapat orang lain.




5
Melaksanakan hasil musyawarah.





Jumlah




2.    Penilaian Kompetensi Pengetahuan
Teknik penilaian kompetensi pengetahuan pada pertemuan kedua dengan mengobservasi jawaban dan hasil pekerjaan pada Aktivitas 1.2 (Tabel 1.1). Observasi pengetahuan peserta didik dilakukan dalam bentuk menilai isian Aktivitas 1.2 Penskoran jawaban diberi skor rentang 1-4, dan nilai maksimal 100. Adapun kriteria skor diantaranya sebagai berikut.
Skor 1 jika jawaban hanya berupaya menjawab saja.
Skor 2 jika jawaban berupa mendefinisikan.
Skor 3 jika jawaban berupa mendefinisikan dan sedikit uraian.
Skor 4 jika jawaban berupa mendefinisikan dan penjelasan logis.
Nilai = Skor Perolehan × 25
3.    Penilaian Kompetensi Keterampilan
     Penilaian keterampilan dilakukan guru dengan melihat kemampuan peserta didik dalam presentasi, kemampuan bertanya, kemampuan menjawab pertanyaan atau mempertahankan argumentasi kelompok, kemampuan dalam memberikan masukan/ saran, serta mengapresiasi pada saat menyampaikan hasil telaah tentang perumusan Pancasila sebagai Dasar Negara. Lembar penilaian penyajian dan laporan hasil telaah dapat menggunakan format di bawah ini, dengan ketentuan aspek penilaian dan rubriknya dapat disesuaikan dengan situasi dan kondisi serta keperluan guru.

NO
Nama Peserta Didik
Kemampuan
Bertanya
Kemampuan
Menjawab/
Berargumentasi
Memberi
Masukan/
Saran
Mengapresiasi
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1

















2

















3

















4

















5

















Keterangan : Diisi dengan tanda ceklist
Kategori Penilaian : 4 = sangat baik, 3 = baik, 2 = cukup, 1 = kurang
Nilai = (Skor Perolehan × 50)  :  2
Pedoman Penskoran (Rubrik)
NO
Aspek
Penskoran
1
Kemampuan Bertanya
Skor 4 apabila selalu bertanya.
Skor 3 apabila sering bertanya.
Skor 2 apabila kadang-kadang bertanya.
Skor 1 apabila tidak pernah bertanya
2
KemampuanMenjawab/
Argumentasi
Skor 4 apabila materi/jawaban benar, rasional, dan jelas.
Skor 3 apabila materi/jawaban benar, rasional, dan tidak jelas.
Skor 2 apabila materi/jawaban benar, tidak rasional,dan tidak jelas.
Skor 1 apabila materi/jawaban tidak benar, tidak rasional, dan tidak jelas.
3
Kemampuan Memberi
Masukan
Skor 4 apabila selalu memberi masukan.
Skor 3 apabila sering memberi masukan.
Skor 2 apabila kadang-kadang memberi masukan.
Skor 1 apabila tidak pernah memberi masukan.
4
Mengapresiasi
Skor 4 apabila selalu memberikan pujian.
Skor 3 apabila sering memberikan pujian.
Skor 2 apabila kadang-kadang memberi pujian.
Skor 1 apabila tidak pernah memberi pujian.
PERTEMUAN KETIGA
1.    Penilaian Kompetensi Sikap
Teknik penilaian kompetensi sikap dapat menggunakan observasi. Penilaian dilakukan secara terus menerus selama proses pembelajaran. Penilaian menggunakan
Jurnal Perkembangan Sikap
Kelas        : ……..............…….
Semester : ……..............…….

NO
Tanggal
Nama Siswa
Catatan Perilaku
Butir Sikap
1




2




3




4




5





2.    Penilaian Kompetensi Pengetahuan
     Teknik penilaian kompetensi pengetahuan pada pertemuan ketiga dengan mengobservasi kemampuan  peserta didik dalam memahami sidang BPUPKI dalam bentuk simulasi.
Kunci Jawaban
Jawaban Uji Kompetensi 1.1
1.    BPUPKI dibentuk sebagai perwujudan janji Jepang untuk memberikan kemerdekaan bagi bangsa Indonesia.
2.    Keanggotaan BPUPKI berasal dari tokoh-tokoh yang mewakili berbagai daerah di Indonesia.
3.    Tugas BPUPKI adalah menyelidiki usaha-usaha persiapan kemerdekaan Indonesia.
4.    Sidang resmi BPUPKI dilaksanakan dalam dua masa sidang, (1) tanggal 29 Mei s.d 1 Juni 1945 membahas rumusan Dasar Negara;                             (2) tanggal 10 Juli s.d 17 Juli 1945.
5.    Sidang tidak resmi BPUPKI berlangsung dalam masa reses antara sidang pertama dan sidang kedua untuk membahas rancangan Pembukaan UUD Negara Republik Indonesia Tahun 1945.
Penilaian pengetahuan peserta didik dilakukan dalam bentuk menilai jawaban.
Penskoran jawaban diberi skor rentang 1-4, dan nilai maksimal 100. Adapun kriteria skor diantaranya sebagai berikut.
Skor 1 jika jawaban hanya berupaya menjawab saja.
Skor 2 jika jawaban berupa mendefinisikan.
Skor 3 jika jawaban berupa mendefinisikan dan sedikit uraian.
Skor 4 jika jawaban berupa mendefinisikan dan penjelasan logis.
Nilai = Skor Perolehan × 5

3.    Penilaian Kompetensi Keterampilan
     Penilaian kompetensi keterampilan menggunakan teknik penilaian kinerja untuk menilai aktivitas simulasi yang dilakukan oleh peserta didik. Penilaian kinerja dilakukan untuk melihat kemampuan peserta didik dalam menyusun rencana simulasi kelas dan melaksanakan simulasi sidang BPUPKI. Lembar penilaian penyajian dan laporan hasil telaah dapat menggunakan format berikut ini, dengan ketentuan aspek penilaian dan rubriknya dapat disesuaikan dengan situasi dan kondisi serta keperluan guru.

NO
Nama Peserta Didik
Kemampuan
Bertanya
Kemampuan
Menjawab/
Berargumentasi
Memberi
Masukan/
Saran
Mengapresiasi
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1

















2

















3

















4

















5

















Keterangan : Diisi dengan tanda ceklist
Kategori Penilaian : 4 = sangat baik, 3 = baik, 2 = cukup, 1 = kurang
Nilai = (Skor Perolehan × 50)  :  2
Pedoman Penskoran (Rubrik)
NO
Aspek
Penskoran
1
Kemampuan Bertanya
Skor 4 apabila selalu bertanya.
Skor 3 apabila sering bertanya.
Skor 2 apabila kadang-kadang bertanya.
Skor 1 apabila tidak pernah bertanya
2
KemampuanMenjawab/
Argumentasi
Skor 4 apabila materi/jawaban benar, rasional, dan jelas.
Skor 3 apabila materi/jawaban benar, rasional, dan tidak jelas.
Skor 2 apabila materi/jawaban benar, tidak rasional,dan tidak jelas.
Skor 1 apabila materi/jawaban tidak benar, tidak rasional, dan tidak jelas.
3
Kemampuan Memberi
Masukan
Skor 4 apabila selalu memberi masukan.
Skor 3 apabila sering memberi masukan.
Skor 2 apabila kadang-kadang memberi masukan.
Skor 1 apabila tidak pernah memberi masukan.
4
Mengapresiasi
Skor 4 apabila selalu memberikan pujian.
Skor 3 apabila sering memberikan pujian.
Skor 2 apabila kadang-kadang memberi pujian.
Skor 1 apabila tidak pernah memberi pujian.

PERTEMUAN KEEMPAT
1.    Penilaian Kompetensi Sikap
Teknik penilaian kompetensi sikap dapat menggunakan observasi. Penilaian dilakukan secara terus menerus selama proses pembelajaran. Format penilaian sikap dapat menggunakan :
Jurnal Perkembangan Sikap
Kelas        : ……..............…….
Semester : ……..............…….

NO
Tanggal
Nama Siswa
Catatan Perilaku
Butir Sikap
1




2




3




4




5





2.    Penilaian Kompetensi Pengetahuan
Teknik penilaian kompetensi pengetahuan pada pertemuan ketiga dengan melaksanakan uji kompetensi mengenai pengesahan Pancasila. Soal dapat disiapkan oleh Guru.
Penilaian pengetahuan peserta didik dilakukan dalam bentuk menilai jawaban. Penskoran jawaban diberi skor rentang 1-4, dan nilai maksimal 100. Adapun kriteria skor diantaranya sebagai berikut.
Skor 1 jika jawaban hanya berupaya menjawab saja.
Skor 2 jika jawaban berupa mendefinisikan.
Skor 3 jika jawaban berupa mendefinisikan dan sedikit uraian.
Skor 4 jika jawaban berupa mendefinisikan dan penjelasan logis.
Nilai = Skor Perolehan × 25
3.    Penilaian Kompetensi Keterampilan
Penilaian keterampilan dilakukan guru dengan melihat kemampuan peserta didik dalam presentasi, kemampuan bertanya, kemampuan menjawab pertanyaan atau mempertahankan argumentasi kelompok, kemampuan dalam memberikan masukan/ saran, serta mengapresiasi pada saat menyampaikan hasil telaah tentang semangat pendiri Negara dalam penyusunan Pancasila sebagai Dasar Negara. Lembar penilaian penyajian dan laporan hasil telaah dapat menggunakan format di bawah ini, dengan ketentuan aspek penilaian dan rubriknya dapat disesuaikan dengan situasi dan kondisi serta keperluan guru.
NO
Nama Peserta Didik
Kemampuan
Bertanya
Kemampuan
Menjawab/
Berargumentasi
Memberi
Masukan/
Saran
Mengapresiasi
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1
2
3
4
1

















2

















3

















4

















5

















Keterangan : Diisi dengan tanda ceklist
Kategori Penilaian : 4 = sangat baik, 3 = baik, 2 = cukup, 1 = kurang
Nilai = (Skor Perolehan × 50)  :  2
Pedoman Penskoran (Rubrik)
NO
Aspek
Penskoran
1
Kemampuan Bertanya
Skor 4 apabila selalu bertanya.
Skor 3 apabila sering bertanya.
Skor 2 apabila kadang-kadang bertanya.
Skor 1 apabila tidak pernah bertanya
2
KemampuanMenjawab/
Argumentasi
Skor 4 apabila materi/jawaban benar, rasional, dan jelas.
Skor 3 apabila materi/jawaban benar, rasional, dan tidak jelas.
Skor 2 apabila materi/jawaban benar, tidak rasional,dan tidak jelas.
Skor 1 apabila materi/jawaban tidak benar, tidak rasional, dan tidak jelas.
3
Kemampuan Memberi
Masukan
Skor 4 apabila selalu memberi masukan.
Skor 3 apabila sering memberi masukan.
Skor 2 apabila kadang-kadang memberi masukan.
Skor 1 apabila tidak pernah memberi masukan.
4
Mengapresiasi
Skor 4 apabila selalu memberikan pujian.
Skor 3 apabila sering memberikan pujian.
Skor 2 apabila kadang-kadang memberi pujian.
Skor 1 apabila tidak pernah memberi pujian.

PERTEMUAN KELIMA
1.    Penilaian Kompetensi Sikap
Teknik penilaian kompetensi sikap dapat menggunakan Penilaian Diri. Penilaian dilakukan dengan menggunakan instrumen seperti berikut ini.
Lembar Penilaian Sikap
Nama : ...............................
Kelas : ...............................
Semester : ...............................
Petunjuk :
Berilah tanda ceklist ( ) pada kolom 1 (tidak pernah), 2 (kadang-kadang), 3 (sering), atau 4 (selalu) sesuai dengan keadaan kalian yang sebenarnya.
Penilaian Diri Siswa
NO
Pernyataan
4
3
2
1
1
Saya bertambah yakin akan kekuasaan Tuhan Yang Maha Esa setelah memahami Pancasila




2
Saya menjalankan ibadah agama yang dianut sebagai pengamalan sila kesatu Pancasila, Ketuhanan Yang Maha Esa




3
Saya bersyukur atas nikmat dan karunia Tuhan Yang Maha Esa kepada bangsa Indonesia yang memiliki dasar negara
Pancasila




4
Saya berdoa sebelum dan sesudah melakukan kegiatan




5
Saya datang ke sekolah tepat waktu




6
Saya mengumpulkan tugas sesuai dengan waktu yang ditentukan




7
Saya menghormati teman yang berbeda pendapat dalam bermusyawarah




8
Saya melaksanakan hasil keputusan musyawarah kelas meskipun berbeda dengan keinginan saya




9
Saya bekerja sama dengan siapapun tanpa membeda-bedakan teman




10
Saya bergaul tanpa membedabedakan teman




11
Saya berperilaku sesuai dengan nilai-nilai luhur Pancasila




12
Saya mendahulukan kepentingan bersama daripada kepentingan pribadi




13
Saya berperilaku santun kepada orang lain




14
Saya berbicara sopan kepada orang lain




15
Saya mengucapkan terima kasih setelah menerima bantuan orang lain




2.    Penilaian Kompetensi Pengetahuan
Teknik penilaian kompetensi pengetahuan pada pertemuan kelima dengan melaksanakan uji kompetensi dan uji pemahaman materi.
Jawaban Uji Kompetensi 1.2
1.    Tokoh yang mengusulkan rumusan Dasar Negara :
(1)  M Yamin;
(2)  Soepomo;
(3)  Ir. Soekarno.
2.    Usulan rumusan Dasar Negara dari Ir. Soekarno.
(1)  Kebangsaan Indonesia.
(2)  Internasionalisme atau peri kemanusiaan.
(3)  Mufakat atau demokrasi.
(4)  Kesejahteraan sosial.
(5)  Ketuhanan yang berkebudayaan.
3.    Usulan rumusan Dasar Negara dari pendiri negara.
4.    Panitia Sembilan bertugas untuk menyelidiki usul-usul mengenai perumusan Dasar Negara, dan anggotanya terdiri atas
(1)   Ir. Soekarno; (2) Mohammad Hatta; (3) Muhammad Yamin; (4) A.A Maramis; (5) Achmad Soebardjo; (6) KH. Wachid Hasjim; (7) Abdoel Kahar Moezakir; (8) H. Agoes Salim; dan (9) R. Abikusno Tjokrosoejoso.
5.    Rumusan Dasar Negara dalam naskah Piagam Jakarta.
(1)  Ketuhanan, dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemelukpemeluknya.
(2)  Kemanusiaan yang adil dan beradab.
(3)  Persatuan Indonesia.
(4)  Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan/perwakilan.
(5)  Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.
Uji Kompetensi 1.3
1.    Tugas PPKI adalah untuk mempersiapkan kemerdekaan bangsa Indonesia.
2.    Keanggoataan PPKI berasal dari tokoh-tokoh yang mewakili bangsa Indonesia.
3.     Alasan perubahan sila pertama naskah Piagam Jakarta adalah adanya pernyataan keberatan wakil- wakil Protestan dan Katolik terhadap bunyi pasal ”Ketuhanan, dengan kewajiban menjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya”.                                                                                                               Agar supaya tidak terpecah belah sebagai bangsa, para pendiri negara sepakat untuk mengubah rumusannya menjadi ”Ketuhanan Yang Maha Esa”.
4.    Perbedaan rumusan Dasar Negara dalam naskah Piagam Jakarta dan Pembukaan UUD 1945
Piagam Jakarta
Pembukaan UUD 1945
1. Ketuhanan, dengkewajibanmenjalankan syariat Islam bagi pemeluk-pemeluknya.
2. Kemanusiaan yang adil danberadab.
3. Persatuan Indonesia.
4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaan dalam permusyawaratan perwakilan.
5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.
1. Ketuhanan Yang Maha Esa.
2. Kemanusiaan yang adil dan beradab.
3. Persatuan Indonesia.
4. Kerakyatan yang dipimpin oleh hikmat kebijaksanaandalampermusyawaratan/perwakilan.
5. Keadilan sosial bagi seluruh rakyat Indonesia.

5. Hasil sidang PPKI.
a. Menetapkan UUD 1945.
b. Memilih Presiden dan Wakil Presiden, yaitu Ir. Soekarno dan Mohammad Hatta.
c. Membentuk sebuah Komite Nasional.

Penilaian pengetahuan dilakukan dalam bentuk mengerjakan aktivitas. Penskoran aktivitas diberi skor rentang 1-4, dan nilai maksimal 100.

Adapun kriteria skor diantaranya adalah sebagai berikut.
Skor 1 jika jawaban hanya berupaya menjawab saja.
Skor 2 jika jawaban berupa mendefinisikan.
Skor 3 jika jawaban berupa mendefinisikan dan sedikit uraian.
Skor 4 jika jawaban berupa mendefinisikan dan penjelasan logis.
Nilai = Skor Perolehan × 5

Uji Pemahaman
Dalam mempelajari materi bab ini, tentu ada materi yang dengan mudah dapat dipahami, dan ada juga yang sulit dipahami. Oleh karena itu, lakukan penilaian diri atas pemahaman terhadap materi pada bab ini dengan memberikan tanda ceklist pada kolom sangat paham, paham sebagian, dan belum paham.

NO
Submateri Pokok
Sangat
Paham
Paham
Sebagian
Belum
Paham
1
Perumusan Pancasila sebagai Dasar Negara.
a. Pembentukan BPUPKI.
b. Perumusan Dasar Negara oleh pendiri negara.



2
Penetapan Pancasila sebagai Dasar Negara



3
Semangat dan komitmen kebangsaan para pendiri negara dalam perumusan dan penetapan Pancasila.
a. Nilai semangat pendiri negara.
b. Komitmen para pendiri negara dalam perumusan
    Pancasila sebagai Dasar Negara.






3. Penilaian Kompetensi Keterampilan
Penilaian kompetensi keterampilan menggunakan teknik penilaian portofolio untuk menilai aktivitas yang dilakukan oleh peserta didik. Contoh instrumen penilaian portofolio dan penilaian kinerja dapat menggunakan format penilaian di bagian 1.

PENGAYAAN
      Kegiatan pembelajaran pengayaan diberikan kepada peserta didik yang telah menguasai materi memahami keberagaman masyarakat Indonesia.
      Bentuk pengayaan dapat dilakukan dengan antara lain sebagai berikut.
1.   Guru memberikan tugas mempelajari lebih lanjut tentang materi pokok dari berbagai sumber dan mencatat hal-hal penting. Selanjutnya menyajikan dalam bentuk laporan tertulis atau membacakan di depan kelas.
2.   Peserta didik membantu peserta didik lain yang belum tuntas dengan pembelajaran tutor sebaya.

 REMEDIAL
      Remedial dilaksanakan untuk peserta didik yang belum memahami keberagaman masyarakat Indonesia.
      Kegiatan remedial dilakukan dengan mengulang materi pembelajaran apabila peserta didik yang sudah tuntas di bawah 75%.
      Sedangkan apabila peserta didik yang sudah tuntas lebih dari 75% maka kegiatan remedial dapat dilakukan atara lain sebagai berikut
     1. Mengulang materi pokok di luar jam tatap muka bagi peserta didik yang belum tuntas
      2. Memberikan penugasan kepada peserta didik yang belum tuntas
      3. Memberikan kesempatan untuk tes perbaikan.
     
      Perlu diperhatikan bahwa materi yang diulang atau dites kembali adalah materi pokok atau keterampilan yang berdasarkan analisis belum dikuasai oleh peserta didik. Kegiatan remedial bagi kompetensi sikap dilakukan dalam bentuk pembinaan secara holistis, yang melibatkan guru bimbingan konseling dan orang tua.


Mengetahui:
Kepala Sekolah,



Mustajib, S.Pd.
NIP. 19681231 199203 1 136

Mataram, 26  Juli  2017
Guru Mata Pelajaran PKn,




Drs. Damri Ahmad
NIP. 19651231 199203 1 228


0 komentar:

Posting Komentar